• in

    Pesan Terakhir Seorang Korban Meninggal di ‘Tanjakan Emen’, Seolah Beri Pertanda?

    Sebuah kecelakaan maut terjadi di kawasan Tanjakan Emen, Jalan Raya Bandung-Subang, Kampung Cicenang, Ciater Subang, Jawa Barat.

    Insiden mengerikan tersebut terjadi pada hari Sabtu (10/2/2018) kemarin.

    Kecelakaan ini bermula saat bus bernomor polisi F 7959 AA yang membawa rombongan wisatawan dari Tangerang Selatan tidak bisa dikendalikan diduga karena rem blong.

    Beberapa saat kemudian, bus menabrak sepeda motor bernopol T 4382 MM yang ada di depannya.

    Setelah itu, bus menabrak tebing di sebelah kiri jalan dan terguling.

    Sedikitnya 27 orang tewas dalam kecelakaan tersebut.

    Salah satu korban dari kecelakaan tersebut adalah Sri Martiningsih.

  • in

    Cerita Mahasiswi Ngebut di Jalan Sampai Tabrak Xenia dan Pikap Angkut Sayur

    Satu unit Mini Cooper menabrak Daihatsu Xenia dan mobil pikap yang mengangkut sayur-sayuran. Peristiwa itu terjadi di Bundaran Dolog Jalan Ahmad Yani Surabaya, Sabtu (23/12) sekitar pukul 02.30 Wib.

    Usut punya usut, mobil mewah itu dikemudikan oleh Pramudya, warga Jalan Kebonsari, Surabaya yang berstatus mahasiswi salah satu perguruan tinggi di Kota Pahlawan tersebut.

    Aksi Pramudya menjadi viral lantaran terekam CCTV milik Dishub Kota Surabaya.

    Dalam video yang direkam CCTV terlihat, Pramudya melaju kendaraannya dengan cukup cepat. Saking ngebutnya, tampak Mini Cooper itu hilang kendali hingga menabrak mobil pikap yang ada di depannya.

    Akibatnya, mobil tersebut terguling dan terseret hingga cukup jauh sekitar 15 meter. Dimana sebelum menabrak mobil pikap. Mobil mini cooper itu menyerempet mobil daihatsu xenia terlebih dahulu. Setelah itu, mini cooper masih melaju kencang, baru menabrak mobil pikap.

    Kanit Laka Lantas Polrestabes Surabaya AKP Bayu Halim mengatakan Pramudya masih diperiksa polisi.

    “Memang benar seperti itu (perempuan) dia seorang pelajar, sekarang masih diperiksa,” kata AKP Bayu Halim, kepada wartawan, Sabtu (23/12).

    Saat disinggung mengenai, pengemudi mini cooper itu dalam kondisi mabuk atau bagaimana? Perwira tiga balok di pundak tersebut mengaku, saat ini polisi masih melakukan penyelidikan dan penyidikan.

    Termasuk dengan mengambil tes urin dari pengemudi perempuan tersebut. “Ini sudah dilakukan tes urine. Hasilnya masih di laboratorium. Tunggu saja. Ini juga masih dalam pemeriksaan,” ujar dia.

    Begitu juga, mengenai batas kecepatan yang begitu kencang. Bayu menduga, batas kecepatannya diperkirakan diatas 60 kilometer per jam. “Batas kecepatan ini masih dilakukan penyelidikan. Kalau melihat dari hasil olah TKP sementara diperkirakan bisa lebih dari 60 kilometer per jam laju kecepatannya,” katanya.

    Informasi dihimpun, mahasiswi berusia 22 tahun itu melaju dari arah utara (Kota Surabaya) dan sedang menuju selatan ke arah Sidoarjo di Jalan Ahmad Yani Surabaya.

    Daihatsu Xenia yang ditabrak berpelat nomor L 1198 PI sedang berhenti karena lampu lalu lintas sedang merah. Kejadiannya depan Pos Polisi Bundaran Dolog. Mobil Daihatsu Xenia tersebut dikemudikan Dwi Bagus Wardhana (30), warga Jalan Gembong Surabaya.

    Mini Cooper terus melaju lalu oleng setelah menabrak Xenia. Tepat di samping Taman Pelangi menabrak mobil pikap W 8611 XG yang berjalan searah di depannya.

    Mini Cooper baru terhenti setelah menabrak mobil pikap dengan posisi berbalik arah ke utara. Sedangkan mobil pikap yang ditabraknya terbalik menumpahkan isi muatannya di Jalan A Yani, depan Taman Pelangi.

    Mobil pikap tersebut dikemudikan Andik Sugianto (35), asal Jalan Simogirang, Prambon, Sidoarjo, Jawa Timur. Artikel Asli

     

  • in

    Berjuang Jadi Kuli Demi “Calon Istri” Kuliah. Pria Ini Ditinggal Nikah Dengan Pria Kaya, Tak Disangka 3 Tahun Kemudian..

    Sungguh sedih apa yang menimpa pria ini. Ia sudah berkorban jiwa dan raga demi pacarnya, malah balasan ini yang ia terima.

    Meskipun ketika kekasihnya berkhianat, balasan telak ini tak terduga terjadi.

    Begini kisahnya:

    Namanya Chen Hong, ketua kelas saya. Dia cantik, prestasi di sekolah sangat bagus.

    Nada bicaranya halus dan lembut. Di dalam kelas kami duduk semeja.

    Karena kegigihanku mengejarnya, akhirnya dia bersedia menjadi pacarku.

    Setelah mengawali cinta yang naif, Chen Hong dengan tegas mengatakan kepadaku agar jangan sepanjang hari mencarinya, karena masih harus belajar.

    Kita perlu saling mendukung dan membangkitkan semangat masing-masing, berusaha lulus dengan sebaik mungkin dan bisa diterima di universitas bergengsi.

    Berbekal dengan tekad yang sama, kami pun berhasil melewatinya dengan hasil ujian yang manis.

    Sayangnya, saya hanya diterima di akademi, sedangkan Chen Hong bisa masuk di universitas bergengsi.

    Tapi kondisi ekonomi keluarganya tidak terlalu bagus, ditambah lagi dengan orangtuanya yang lebih mengutamakan anak laki-laki daripada perempuan.

    Orangtuanya tidak bersedia membiayai kuliahnya, menyuruhnya tidak usah kuliah, langsung cari kerja saja.

    Melihatnya selalu murung sepanjang hari, aku pun bilang kepadanya.

    “Kamu kuliah saja, kan masih ada aku, aku juga tidak mau melanjutkan di akademi, jadi, aku akan cari kerja dan membiayai kuliahmu.”

     

    Awalnya dia menolak, karena aku tetap bersikeras menyuruhnya kuliah, akhirnya ia pun kuliah di universitas bergengsi itu.

    Sementara aku pun mengawali karier hidupku dengan bekerja di sebuah pabrik.

    Demi membiayai kuliahnya, setiap bulan aku menyisakan uang untuk biaya hidupku sehari-hari, selebihnya aku serahkan kepadanya.

     

    Singkat cerita, setelah empat tahun kemudian, pacarku pun menyelesaikan kuliahnya.

    Selama empat tahun itu, karena ingin berhemat.

    Aku pun jarang menemuinya. Kami bertemu pada saat hari raya nasional, sehari-hari kami hanya mengadakan kontak via telepon.

    Tak lama setelah lulus dia akhirnya mendapat pekerjaan.

    Suatu hari, aku ingin memberinya sebuah kejutan, lalu aku pun menunggunya di depan gerbang kantornya, dan saat akan meneleponnya.

    Aku melihatnya berjalan keluar bersama denga rekan kerjanya, dan dia tampak terkejut ketika melihatku.

    Melihat itu, rekan sekantornya bertanya siapa pria itu, “Oh, dia kakak sepupu saya di kampung,” katanya merespon pertanyaan rekannya.

    Dadaku serasa sesak mendengar perpakataan itu, namun, dia mencoba menjelaskan kepada saya bahwa aturan perusahaan melarang karyawannya pacaran.

    Semuanya akan normal kembali setelah nanti dia naik jabatan. Dan aku percaya saja dengan penjelasannya

    Tak lama kemudian, aku bilang mau menikah, tapi dia meyakinkanku dengan alasan kariernya baru menanjak.

    Kami memang pacaran jarak jauh, terpisah antar dua daerah.

    Sampai suatu hari, ketika kita bertemu dia bilang bosan dengan pacaran jarak jauh, dan bilang akan menikah dengan seseorang.

    Bukan main gembiranya aku mendengarnya, aku pikir akhirnya dia bersedia juga menikah denganku.

    Tapi tak disangka, dia bilang sudah tidak mencintaiku lagi, dia ingin menikah dengan pria lain. Sesaat aku terhenyak dan nyaris tak percaya mendengar apa yang dikatakan, namun, tanpa menoleh lagi dia pun pergi meninggalkan aku.

    Temanku bilang, ada seorang pria tampan mengendarai mobil mewah sambil membawa kado bertandang ke rumahnya untuk tunangan.

    Aku tidak rela, dan ke rumahnya, orangtuanya hanya tahu ada seseorang yang baik hati yang selalu membantunya, tapi tidak pernah tahu sosok orang baik hati ini adalah aku.

    Lalu dengan tenang aku bilang aku adalah teman sekolahnya. Ingin sekali menghadiri pernikahannya, mengucapkan selamat berbahagia dalam resepsi pernikahannya nanti, karena alasan sebagai teman sekolah inilah, aku pun mendapatkan waktu dan tempat pernikahannya.

    Pada hari pernikahannya, aku melihatnya turun dari mobil pernikahan, ditanganku aku membawa sebuah buku catatan tentang biaya yang kukeluarkan selama bertahun-tahun untuk membiayai kuliah dan hidupnya sehari-hari ketika itu, dan sekarang aku ingin menagihnya.

    Dia tampak panik dan bingung sekaligus malu setelah melihatku, melihat suasana itu, mempelai pria pun bertanya kepadanya, tapi dia hanya diam membisu.

    Kemudian, ayahnya si mempelai pria menarikku menjauh dari sana.

    Lalu memberikan uang kepadaku dan menyuruhku segera pergi, atau dia akan mengambil tindakan kalau aku tak mau pergi.

    Aku pun pergi setelah menerima uang itu, meski pun sakit hati ini, tapi aku sadar semua itu sudah berlalu, dan aku merasa tidak pantas bersedih hati hanya untuk wanita seperti itu.

    Hingga akhirnya dengan uang itu aku buat modal usaha.

    5 Tahun kemudian usahaku berhasil begitu pesat dan kini aku membuat beberapa usaha di kota.

    Hidupku berubah 180 derajat, akupun melanjutkan kuliah dan aku bersyukur aku menemukan wanita yang begitu cantik dan menerima ku.

    Suatu hari saat menuju kantor aku melihat seorang wanita yang kukenali, aku minta sopir untuk berhenti karena aku melihat Chen mantan ku dulu.

    Ia berjalan seperti kebingungan, menjinjing tas seperti menunggu angkutan umum.  Memberanikan diri aku mendatanginya dan bertanya ada apa. Ia langsung pangling melihat perubahannku.

    Dia menangis dan menceritakan jika hidupnya tak bahagia, karena suaminya pemarah dan kini ia pergi karena dicerai.

    Melihat itu aku kasihan dan mengantarrnya kedesa tempat kedua orang tuanya. Dia sempat meminta maaf dan mengaku menyesal, tapi sayang sekarang aku sudah ada wanita lain yang begitu baik padaku.

    Orang yang dapat bekerja keras akan menjadi Seseorang yang luar biasa di kemudian hari.

    Menipu orang adalah sebuah bencana, mengampuni orang adalah sebuah kebahagiaan.

    Kebaikan maupun kejahatan,jika waktunya tiba pasti ada balasan Karmanya.

    Perjalanan yang jauh dapat membuktikan Kekuatan seekor Kuda, Waktu akan dapat membuktikan hati seseorang.

    Kebaikan tidak boleh dihilangkan, Kejahatan tidak boleh dikembangkan. (tribun)